Pasukan Ukraina Mundur, Apa Arti Kemenangan Rusia di Severodonetsk?

Pasukan Ukraina mundur dari Severodonetsk setelah berminggu minggu pertempuran sengit dengan Rusia. Rusia telah menguasai banyak wilayah di Ukraina, termasuk Severodonetsk. Beberapa analis mengatakan arti kemenangan Rusia adalah simbolis, bukan strategis.

Analis militer mengatakan hilangnya kota tenggara Severodonetsk jauh lebih signifikan dan simbolis bagi Rusia daripada Ukraina. Pada hari Jumat (24/6/2022), pasukan Ukraina telah meninggalkan kota di wilayah Luhansk, setelah berminggu minggu pertempuran sengit. "Mempertahankan posisi hancur berkeping keping selama berbulan bulan hanya demi tinggal di sana tidak masuk akal," kata gubernur regional Serhiy Haidai, dilansir

Pemboman berat Rusia telah menghancurkan hampir setiap posisi pertahanan pasukan Ukraina di daerah itu, tetapi jatuhnya kota Luhansk tidak signifikan, kata seorang pakar militer terkemuka. “Ini kerugian kecil, masih ada Lysychansk (kota tetangga yang dikendalikan oleh Ukraina), dan Severodonetsk sebagian besar telah memenuhi tujuannya,” kata Ihor Romanenko, mantan wakil kepala staf umum angkatan bersenjata Ukraina. Kremlin menyerukan pengambilalihan Severodonetsk karena kota itu tetap menjadi salah satu dari sedikit kota yang dikuasai Ukraina di Luhansk, salah satu wilayah terkecil dan termiskin di Ukraina yang sebagian diambil alih oleh separatis pro Rusia pada tahun 2014.

“Ada komponen geopolitik untuk Rusia, itu adalah pusat distrik di bagian Luhansk yang tidak berpenghuni. Tapi kami akan menjalaninya, kami lebih tertarik pada aspek militer, ”kata Romanenko. Kemenangan Rusia yang diklaim di Luhansk sangat penting bagi Moskow sehingga memerintahkan pemindahan pasukannya dari wilayah selatan Kherson yang diduduki, dan Zaporizhzhia yang diduduki sebagian, tempat pasukan Ukraina mendapatkan kembali wilayahnya, kata Romanenko. Analis Barat dan Rusia setuju dengannya.

“Hilangnya Severodonetsk adalah kerugian bagi Ukraina dalam arti bahwa setiap medan yang direbut oleh pasukan Rusia adalah kerugian – tetapi pertempuran Severodonetsk tidak akan menjadi kemenangan Rusia yang menentukan,” kata Institute for War, sebuah lembaga pemikir AS yang telah mengikuti perang sejak dimulai. Pertempuran sengit selama dua bulan juga secara signifikan menghancurkan pasukan Rusia di Severodonetsk, di mana populasi sebelum perang berjumlah sekitar 100.000 orang. “Ukraina telah menurunkan sejumlah besar pasukan Rusia dan mundur,” kata Pavel Luzin, seorang ahli yang berbasis di Rusia.

Bagi beberapa pengamat, perspektif jangka panjang Moskow dalam perang tidak terlihat menjanjikan karena kerugian besar dan demoralisasi tenaga kerja di tengah sanksi Barat yang mencegah produksi persenjataan presisi tinggi. “Waktu bekerja melawan Rusia (karena) potensi militernya sebagian besar tak tergantikan,” katanya. Severodonetsk berdiri di sungai Siversky Donetsk yang beberapa kali gagal dilewati oleh Rusia – dengan kerugian besar tenaga kerja dan kendaraan lapis baja.

Salah satu alasan jatuhnya Severodonetsk adalah karena keunggulan artileri Rusia. Rusia telah menggunakan beberapa peluncur roket, pengebom, dan bahkan rudal jelajah Tochka U yang sudah ketinggalan zaman untuk menggempur posisi Ukraina dan daerah pemukiman. “Penerbangan bekerja. Tochka Kami bekerja. Satu set artileri lengkap. Mereka maju ke segala arah,” kata Roman Vlasenko dari pemerintahan Severodonetsk dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Jumat.

Namun, pengambilalihan seluruh wilayah Luhansk, yang tampaknya akan segera terjadi setelah kemungkinan jatuhnya Lysychansk – tidak akan membawa kemenangan yang diinginkan Presiden Rusia Vladimir Putin. Beberapa bulan yang lalu, pasukan Rusia gagal merebut Kyiv dan Ukraina utara, kehilangan ribuan tentara dan ratusan tank dan kendaraan lapis baja karena mereka dituduh melakukan kejahatan perang terhadap warga sipil. Mereka mundur pada awal April, dan Putin mengatakan Rusia akan fokus untuk merebut wilayah Donbas yang mencakup Luhansk dan Donetsk.

Tapi setidaknya dua perlima dari Donetsk, provinsi yang jauh lebih besar dan berpenduduk lebih banyak, masih dikendalikan oleh pasukan Ukraina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.